Powered by Blogger.

Sponsor Kami

There was an error in this gadget

Featured Video

Berbagi Indah Pada Waktunya Dengan Dunia ILMU

Total de visualizações

Followers

Saturday, 21 July 2012

Laporan Pendahuluan DHF

ALT/TEXT GAMBAR
           
       1. Pengertian
Dengue Haemorrhagic Fever (DHF) adalah penyakit yang disebabkan oleh virus dengue sejenis virus yang tergolong arbovirus dan masuk kedalam tubuh penderita melalui gigitan nyamuk Aedes aegypti (betina), terutama menyerang anak remaja dan dewasa dan sering kali menyebabkan kematian bagi penderita(Effendy, Skp, 1995:1)
Dari pengertian diatas dapat diambil kesimpulan bahwa DHF adalah penyakit yang disebabkan oleh virus dengue dan masuk kedalam tubuh penderita melalui gigitan nyamuk aedes aegypti, terutama menyerang anak remaja dan dewasa dengan gejala utama demam manifestasi perdarahan, nyeri otot dan sendi dan bertendensi mengakibatkan renjatan yang menyebabkan kematian.
2.      Etiologi
Virus dengue serotif yang ditularkan melalui vektor nyamuk aedes aegepty, nyamuk aedes albopictus, aedes polynesiensis, dan beberapa jenis lain. Merupakan vektor yang kurang berperan.Vektor-vekror ini biasa bersarang dibejana-bejana yang berisi air jernih dan tawar seperti bak mandi, drum penampung air, kaleng bekas dan lain-lain.Hal ini berhubungan erat dengan pola hidup masyarakat dimana masyarakat mempunyai kebiasaan menampung air bersih untuk keperluan sehari-hari, sanitasi lingkungan yang kurang baik, penyediaan air bersih yang langka.
3.      Tanda dan Gejala
a.      Gambaran klinis amat bervariasi, dari yang amat ringan ( silent dengue infection ) hingga yang sedang seperti DHF, sampai ke DHF dengan manifestasi demam akut, perdarahan, serta kecenderungan terjadi lonjatan yang berakibat fatal. Masa inkubasi dengue antara 3-15 hari, rata-rata 5-8 hari.
b.      Nyeri dibagian otot terutama dirasakan bila otot perut dan tendon ditekan. Sekitar mata mungkin ditemukan pembengkakan, otot mata terasa sakit bila disentuh dan pergerakan bola mata terasa pegal, nyeri otot abdomen, nyeri ulu hati, pegal-pegal pada seluruh tubuh, kemerahan pada kulit, lakrimasi dan fotofobia.
c.       Perdarahan pada kulit ( petekie, ekimosis, hematoma ) serta perdarahan lain ( seperti epistaksis, hematuria, dan melena ). Gejala perdarahan seperti terjadi pada hari ke 3 atau ke 5.
d.      Keluhan pada saluran pernafasan seperti batuk, pilek, sakit waktu menelan, serta keluhan pada saluran pencernaan : mual, muntah, tak nafsu makan ( anoreksia ), diare dn kontsipasi.
e.      Eksantem yang klasik ditemkan dalam 2 fase, mual-mual pada awal demam ( initial rash ) terlihat pada muka dan dada, berlangsung selama beberapa jam dan biasanya tidak diperhatikan oleh klien. Mulai antara hari ke 3-6, mula-mula berbentuk makula-makula besar yang bersatu dan mencuat kembali, serta timbul bercak-bercak petekie pada dasarnya. Terlihat pada lengan dan kaki.
f.        Pada sebagian besar klien ditemukan kurva suhu yang bifalk ( sadle back fever ). Nadi mula-mula cepat dan dapat menjadi normal atau lebi lambat pada hari ke 4 dan ke 5. bradikardi dapat menetap untuk beberapa hari dalam masa penyembuhan.
g.      Lidah sering kotor dan kadang klien susah buang air besar.
  1. Derajat Demam
a.       Derajat Ringan, bila demam mendadak 2-7 hari disertai gejala klinik lain dan manifestasi  
perdarahan yaitu tes tourniquet.
b.      Derajat Sedang,, dengan gejala lebih berat I, disertai perdarahan kulit, epistaksis, perdarahan
gusi, hematemesis atau melena. Terdapat gangguan sirkulasi darah perifer yang ringan 
berupa kulit dingin dan lembab, ujung jari dan hidung dingin.
c.       Derajat Berat, ditemukan kegagalan sirkulasi, nadi cepat dan lemah, hipotensi gelisah,
syanosis sekitar mulut dan tanda-tanda dini renjatan. Positif
d.      Berat sekali, penderita syok berat, tensi tidak teratur, dan nadi tidak lemah.


0 comments

Post a Comment

ALT/TEXT GAMBAR
ALT/TEXT GAMBAR